Ibu Rumah Tangga

Peringkat broker opsi biner:

30+ Ide Bisnis Ibu Rumah Tangga yang Menguntungkan

Moms, hari ini sudah banyak bisnis ibu rumah tangga yang berhasil bahkan menaikkan finansial keluarga lho. Apa saja itu? Yuk coba.

Kata siapa ibu rumah tangga hanya bisa mengurus rumah? Hari ini banyak hal yang bisa dilakukan seorang ibu rumah tangga, termasuk menambah penghasilan keluarga.

Apa saja bisnis ibu rumah tangga yang bisa Moms geluti? Simak artikel Finansialku berikut ini.

Bisnis Ibu Rumah Tangga

Menjadi ibu rumah tangga terkadang membuat kita kesulitan untuk mendapatkan penghasilan lebih. Alasannya, seorang ibu rumah tangga memiliki tanggung jawab yang cukup banyak di rumah.

Tanggung jawab itu bisa berupa memastikan semua bagian rumah bersih, memastikan anak terawat dengan baik, mencuci piring, memasak, mengantar dan menjemput anak sekolah, dan masih banyak lagi.

Hampir semua yang berprofesi sebagai ibu rumah tangga melakukan pekerjaan rumah dari pagi sampai sore. Meskipun di antaranya ada waktu yang bisa digunakan untuk beristirahat.

Tapi Moms, ibu rumah tangga juga tetap bisa mendapat pemasukan lebih seperti halnya wanita karier, lho. Caranya adalah dengan menjalankan bisnis.

Bisnis Anti Gagal Ala Ibu Rumah Tangga

Dengan menjalankan bisnis, waktu Moms untuk mengurus rumah tak akan terganggu karena menjalankan bisnis adalah pekerjaan yang sangat fleksibel.

Selain berbisnis, Moms juga bisa mengerjakan pekerjaan freelance yang juga sifatnya fleksibel.

Untuk bisa melakukan dan mengatur pekerjaan dan keuangan, Moms tentu harus tahu RAHASIAnya, dong! Nah, Finansialku punya, nih!

Peringkat broker opsi biner:

Semuanya dibahas secara lengkap di e-book yang bisa Moms unduh secara GRATIS cuma dengan menekan tombol di bawah ini!

Berikut ini adalah beberapa ide bisnis atau pekerjaan yang bisa dicoba ibu rumah tangga.

#1 Reseller dan Dropship

Di sela waktu luang, Moms bisa menjalankan bisnis reseller atau dropship yang keuntungannya besar jika rajin.

Produk apapun bisa dicoba untuk menjalankan bisnis reseller ini, bisa berupa pakaian anak, kosmetik, pakaian dewasa, makanan, dan lain sebagainya.

Moms hanya perlu aktif di internet, baik itu sosial media maupun marketplace untuk menawarkan produk yang ia jual kembali dari perusahaan.

Tak hanya itu, barang yang dijual kembali ini juga bisa ditawarkan secara offline kepada tetangga atau teman.

Bisa dikatakan semua wanita bisa berdandan, namun tak semua agenda membolehkan wanita untuk merias dirinya sendiri. Misalnya saja saat menikah, wisuda, pemotretan, dan agenda lainnya.

Moms bisa menjalankan bisnis jasa rias yang cukup fleksibel dan tak membuang banyak waktu.

Bisnis kali ini sudah banyak dicoba oleh para ibu rumah tangga karena cukup menjanjikan selama masih ada orang membutuhkan jasa ini untuk menyiapkan konsumsi di acara yang mereka adakan.

Baik pada acara pernikahan, pengajian, arisan, rapat, pertemuan, dan lain-lain akan membutuhkan konsumsi.

Bisnis ini berpotensi memberikan kesempatan ibu rumah tangga mendapatkan pemasukan lebih. Karena bisa dinilai bisnis makanan adalah bisnis yang bisa memberikan profit besar.

Selain itu, saat mengerjakan pesanan catering, Moms bisa sekalian menyiapkan makanan rumah untuk suami dan anak.

#4 Berjualan Online

Cukup mirip dengan menjadi reseller, hanya saja cakupan bisnis berjualan online ini cukup luas. Moms bisa jual produk-produk handmade atau produk lainnya yang dibuat sendiri.

Menjalankan bisnis ini sangatlah mudah. Alasannya, sekarang ini sudah banyak sekali situs marketplace yang bisa diandalkan, banyak digunakan konsumen, dan tidak berbayar.

#5 Penulis Freelance

Moms yang suka menulis atau memiliki latar di bidang kepenulisan bisa menjadi penulis lepas yang juga menguntungkan.

Usaha ini bisa dikerjakan saat pekerjaan rumah sudah selesai semua, bisa dikerjakan di malam hari, dan waktu lain saat luang.

Terlebih di era digital ini banyak perusahaan yang menggunakan sebuah website atau aplikasi yang mana didalamnya dibutuhkan artikel-artikel yang dibuat oleh penulis freelance.

Mulailah Bisnis Ibu Rumah Tangga yang Sesuai Hobi

Masih ada banyak lagi pilihan usaha atau pekerjaan yang cocok dilakukan oleh ibu rumah tangga.

Bisa dicoba jasa pembuatan desain grafis, membuka spa atau salon, membuka daycare, membuka bisnis bimbingan belajar, menjahit pakaian, membuka toko, dan lain-lain.

Artikel ini terbagi dalam beberapa bagian, jika Moms ingin tahu lebih banyak pekerjaan apa saja yang cocok untuk Ibu Rumah Tangga, Moms bisa klik Part II, Part III, Part IV.

Dari daftar di atas, manakah yang paling menarik menurut Moms? Share artikel ini pada sesama ibu rumah tangga dan diskusikan bisnis apa yang paling cocok untuk Anda.

Masih ada bisnis lain yang bisa Moms lakukan selain yang tertulis di atas. Apa saja itu? Moms bisa klik tombol di bawah ini.

Widya, Kisah Seorang Ibu Rumah Tangga Part 2

Widya, Kisah Seorang Ibu Rumah Tangga Part 2

Kebinalan

Widya Ayu Ningrum (32 Tahun)

-Janda
-Mempunyai anak satu bernama Evan
-Mempunyai tubuh yang membuat lelaki ingin menjamahnya

Sambil melihat Evan makan dengan lahapnya setelah lesu akibat mabuk perjalanan membuat Widya tersenyum. Tapi disisi lain dirinya merasa bersalah pada anaknya itu saat teringat kejadian selama perjalanan di bus tadi. Ia merasa sangat bersalah pada anaknya, bukan hanya anaknya, ia juga merasa telah menghianati pernikahannya dengan Harjo, walau Harjo sendiri sudah tiada 3 tahun silam, tapi sampai sekarang dirinya masih berstatus istri dari almarhum Harjo suaminya.

“Maaf…”, hanya kata itu yang terlintas di benak Widya saat mengingat kejadian hari ini.

Setelah Evan tertidur Widya tak lama ikut memejamkan matanya di kursi bus yang sedikit terasa empuk. Widya tak tau entah sudah tertidur berapa lama di posisinya saat dirinya mulia merasakan di dalam tidurnya gelisah seperti ada yang sedang memperhatikan dirinya diluar kesadarannya. Ia merasa seperti tengah mengalami mimpi dimana dirinya dalam keadaan tertidur dan tubuhnya tengah diperhatikan oleh seseorang tepat di hadapannya. Di dalam tidurnya juga Widya mendengar dengan samar ada suara seorang pria seperti berbisik pelan.

Entah karna rasa gelisah tersebut mungkin Widya terbangun dari tidurnya. Pandangannya masih lumayan kabur saat samar-samar terlihat didepanya seperti ada sosok bayangan yang tengah berdiri menatapnya.

“Ada apa, pak? Tiketnya kan tadi udah”, ucap Widya setelah berhasil menguasai situasi setelah terbangun dan sosok yang memperhatikan dirinya ternyata kernet bus.

“Ga ada apa-apa kok, bu. Hehehe”, balasnya dan ia duduk di bangku sebelah bersama seorang penumpang pria yang berisi 3 kursi.

“Tadi saya sempat lihat kalo anak ibu muntah-muntah ya, bu? Eh, tapi benar kan itu anak ibu?”, ucap si kernet mencoba mengobrol.
“Iya, pak ini anak saya. Anak saya ini memang tadi sempat muntah-muntah, makanya saya suruh tidur aja biar ga terlalu dirasa pusingnya. Soalnya ini juga buat pertama kalinya anak saya naik bus jadi mungkin mabuk”, jelas Widya sambil mengelus pelan kepala Evan.
“Ibu sayang banget ya sama anaknya, pasti suami ibu merasa beruntung banget bisa punya istri kaya ibu ini. Selain sayang anak, ibu juga cantik dan terlebih lagi punya badan yang bagus”. Widya hanya tersenyum membalas pujian dari sang kernet bus.

Beberapa saat tak ada suara yang keluar dari mulut si kernet tersebut, namun tiba-tiba kernet bus mendekati Widya dengan sedikit membukukan badanya dan membisikan sesuatu ke telinga Widya. Widya yang kaget sedikit menjauhkan kepalanya.

“Bisa bantu saya sebentar ga, bu?”, bisik si kernet dan terlihat juga pria yang duduk bersamanya tadi berdiri dan ikut menghampiri bangkunya lalu pria tersebut melakukan gerakan tangannya mengarah ke Evan yang tengah tertidur. Widya yang kaget dan khawatir mencoba menghentikan apa yang akan pria tersebut lakukan.

“Bapak mau ap…”, gerakan Widya ditahan oleh si kernet bus.

“Kalo ibu memang ga mau terjadi apa-apa sama anaknya lebih baik ibu bantu kita. Kalo ibu mau teriak-teriak saja, yang jelas ibu teriak bakal terjadi sesuatu sama anak ibu”, ancamnya.
“Ibu lebih pilih menurut apa menolak?”, tanya si kernet bus. Karna dirinya merasa diancam dengan anaknya sendiri sebagai korbannya, mau tak mau Widya lebih memilih untuk menurut.

Melihat penumpang perempuannya itu mengangguk memilih untuk menurut padanya, si kernet bus tersebut terlihat tersenyum lebar dengan jawaban yang ia dapatkan. Dengan tak sabarannya ia mengajak Widya untuk duduk di kursi sebelahnya yang berisi 3 kursi itu dengan posisi Widya di tengah diapit oleh dua pria.

“Sekarang saya mau ibu bikin kita keluar pake mulut atau tangan ibu. Sekarang ibu buka celana saya dan keluarkan benda di dalamnya”, Widya diam dan terlihat mulai mengeluarkan air matanya.
“Tapi, pak… Tolong jangan, pak. Ada anak saya dan juga ada penumpang lainnya. Tolong jangan suruh saya buat lakuin hal itu”, tolak Widya.
“Saya Cuma suruh pake mulut atau tangan, bukan pake memek jadi harusnya ini ga terlalu berat buat ibu. Cepat lakukan, saya sudah nafsu sedari terminal tadi pas lihat toket ibu ini”, ucapnya sambil meremas payudara Widya. Widya yang mendapatkan perlakuan mendadak serta melecehkan itu terlonjak kaget sambil menyilangkan tangannya di kedua payudaranya.

Si kernet terus membisikan ucapan ancaman yang ditunjukkan pada dirinya beserta anaknya. Karna hal tersebut Widya mulai menurunkan kepalanya, dengan sedikit gemetar tangan lentiknya mulai membuka resleting celana komprang hitam milik si kernet. Tangannya juga masuk untuk menurunkan celana dalam yang dipake si kernet hingga sebuah benda panjang nan besar tersembul keluar menampar pipi serta bibir Widya. Lagi-lagi, Widya yang kaget hanya bis memundurkan kepalanya, tapi si kernet tau akan hal tersebut lantas menahan kepala Widya.

“jilatin duku, bu. Kalo sudah basah baru masukin ke mulut dan awas jangan terkena gigi”

Dengan terpaksa Widya mulai menjulurkan lidahnya dan menjilati setiap jengkal kontol kernet bus. Widya melakukan hal tersebut sambil menahan sesak di dada akibat rasa sakit dilecehkan di tempat umum serta di dekat anaknya sendiri. Ia gerakan lidahnya menari di batang kontol besar si kernet dengan mata terpejam.

Sementara Widya sedang menjilati tiap jengkal batang kontol si kernet, hingga di suruh ke buah zakarnya juga. Tepat dibelakang dimana penumpang pria itu tengah meremas pantat Widya yang berisi. Pria tersebut juga telah mengeluarkan kontolnya dan tengah mengocok pelan. Tangan pria tersebut satunya berpindah ke payudara Widya dan meremasnya dengan kasar. Widya dibuat sedikit melonjak tubuhnya akibat remasan kasar yang ia terima pada payudaranya. Terlihat si kernet hanya diam mendongak ke atas menikmati jilatan lidah Widy pada kontolnya.

“Sudah, bu. Sekarang buka mulutnya terus masukin ke dalam. Saya sudah ga sabar pengen rasain mulut ibu”

“Aakkkhhhh…..”, lenguh si kernet saat batang kontolnya masuk ke dalam mulut Widya dan saat itu juga ia bisa merasakan kontolnya diselimuti rasa hangat nan lembut di dalam mulut seorang perempuan beranak satu yang montok itu.

“ya terus…. Terus, bu…ssshhhhh….enaknya ini mulut…sshhhh…”, racaunya sambil memejamkan mata demgan kedua tangannya ia letakan diatas kepala Widya.

Widya hanya bisa diam dan pasrah ketika kedua payudaranya dikeluarkan dari dalam Bra dan bajunya oleh penumpang pria dibelakangnya. Sekarang kedua payudara Widya tergantung dengan bebas dan sesekali menempel di paha di kernet karna gerakan naik turun kepalanya di selangkangan kernet bus tersebut.

Si kernet yang makin bernafsu karna payudara Widya bergesekkan dengan pahanya lalu ia gunakan tangan kananya untuk meremas kasar payudara Widya dan memainkan putingnya.

Widya yang ingin semua yang terjadi padanya saat itu cepat selesai lantas Widya mempercepat gerakan kepalanya untuk naik turun dengan dibarengi dengan sedotan yang ia berikan pada kontol kernet tersebut. Ternyata hal tersebut berhasil, si kernet mulai mengerang menahan laju peju nya yang akan keluar. Si kernet kembali memegang kepala Widya dan membantu untuk lebih celat dan lebih dalam lagi menelan kontolnya. Saat itu Widya benar-benar gelagapan dibuatnya. Ia susah untuk bernafas dan kepalanya terus dipaksa untuk menelan habis kontol besar itu hingga menyentuh tenggorokannya.

“Aaaakkkkhhh…Aakkkhhhh…bangsat! Enak banget ini mulut….Aakkkhhhh….kkeluaarrrr….sshhhhh…Aakkkhhhh..”.

Si kernet menekan dalam kepala Widya hingga mentok ke selangkangannya sampai-sampai hidung Widya berada di rambut kemaluan si kernet yang lebat dan bau menyengat. Widya tak bisa melawan karna kuatnya tekanan si kernet pada kepalanya. Air matanya mulai mengalir keluar, beberapa kali ia pejamkan matanya dengan kuat menahan rasa sesak.

“Telan peju ku, bu….sshhhhh…telan semuanya sampai habis….Aakkkhhhh….”

Dalam sesaknya Widya disuruh untuk menelan semburan peju yang menyeruak masuk ke dalam tenggorokannya. Karna terlalu banyak dan kuatnya semburan peju tersebut membuat Widya tersedak hingga ada yang masuk ke lubang hidungnya dan mengalir keluar seperti ingus.

Widya kehabisan nafas dan berusaha mencari udara untuk masuk ke paru-parunya saat kontol besar tersebut di keluarkan dari mulutnya oleh sang pemiliknya. Dadanya naik turun dan dahinya berkeringat. Sementara rambutnya sedikit berantakan. Si kernet belum selesai, peju yang keluar di lubang hidung Widya diseka olehnya, lalu Widya disuruh untuk menjilat jari si kernet yang terdapat sisa peju untuk ditelan olehnya. Terakhir si kernet mengusapkan sisa peju nya yang masih melekat di ujung kontolnya pada rambut Widya untuk membersihkannya.

“saya mohon sudah, pak. Hiks..hiks..”, tangis lirih Widya mulai pecah karna mendapat pelecehan yang sedang terjadi terhadap dirinya.

“si bapak ini belum ibu puaskan. Kasihan, bu. Ibu bantu keluarin peju nya, gih”, ucap si kernet. “silahkan, pak sekarang giliran bapak buat nikmatin mulutnya”, lanjutnya.

Widya disuruh untuk merubah posisi duduknya menghadap selangkangan pria tersebut dan kembali mulut Widya dipaksa untuk memuaskan kontol pria yang tak ia kenal sama sekali. Kepalanya dipaksa naik turun melahap batang tersebut dengan air mata yang mengalir di pipinya.

“Gila. Ssshhh…enak banget sepongan nya. Bini gue aja kalah jauh sama mulut ibu ini. Sshhhhh….ya terusshhhh…Aakkkhhhh…”, racaunya sambil meremas keras kedua payudara Widya dan bergantian memainkan putingnya.

Ternyata si kernet melakukan hal iseng dimana ia mengelus dan menekan pelan memek Widya yang masih terbungkus celana hitamnya. Sesekali tangan si kernet menekan selangkangan Widya dan sedikit menabok pelan area bagian bawah perutnya. Saat si kernet melihat Widya kembali, ternyata Widya tengah dipaksa menaik turunkan kepalanya di selangkangan penumpang prianya itu. Widya di deepthroat dalam kondisi itu, sampai terlihat si pria mengejang sambil menahan kepala Widya masuk ke dalam selangkangannya. Lagi-lagi Widya dipaksa untuk menelan peju pria yang tak ia kenal.

“Telan vitamin saya, bu. Akkkhhhh….telan semua, biar ibu tambah binal….sshhhhh….nikmatnya…”

Setelah memuaskan kedua pria tersebut, Widya memasukkan sendiri kedua payudaranya yang terbuka bebas ke dalam cup Bra nya dan merapikan kembali bajunya. Widya diam di tengah kedua pria tersebut. Widya terlihat masih menangis sambil menundukkan kepalanya.

“yaudah, ibu balik lagi duduk di tempatnya”, suruh si kernet dan hal itu langsung Widya lakukan. Ia berdiri mencoba melewati si kernet uang masih duduk tanpa mengubah posisinya dan Widya harus melangkah diatas paha si kernet. Saat Widya melangkah, kernet bus tersebut menahan Widya dan membisikan sesuatu padanya.

“Nanti pas di Rest area ikut saya ke belakang. Saya mau cobain memek ini ibu ini dan ibu jangan coba-coba melawan karna ibu sendiri juga pasti sudah tau akibatnya. Mengerti?!”, ucap si kernet sambil menekan memek Widya lumayan keras. Widya hanya diam dalam sedih dan marahnya lalu kembali melangkah untuk duduk di samping Evan kembali. Saat duduk kepala Widya menghadap ke anaknya dan memejamkan mata karna ia merasa jijik dengan pria di seberang tempat duduknya.

“maafkan mama, nak. Mama terpaksa. Mama ga mau kamu kenapa napa”, batin Widya sambil memegang pelan tangan Evan.

Setelah ucapan bersalahnya pada anaknya, Widya terlelap tidur karna dirinya merasa lemas sehabis dipaksa untuk memuaskan dua orang pria yang menjijikkan. Ia tertidur dengan mimpi dimana dirinya tengah tertawa bersama almarhum suaminya dan ada Evan juga disana yang sedang bermain di ruang tamu. Tanpa Widya sadari di tidurnya, ujung mata Widya mengeluarkan setetes air mata.

“maafkan istrimu ini, suamiku”, batin Widya dalam mimpinya saat melihat suaminya yang tengah tertawa bersamanya.

Pukul 19.05 Widya terbangun dari tidurnya karna tubuhnya di goyangkan oleh si kernet bus yang sebelumnya tadi telah melecehkan dirinya. Ia berbicara pada Widya bahwa sebentar lagi bus yang ia tumpangi akan segera sampai di Rest area dan si kernet juga mengingatkan Widya untuk bersiap-siap sambil memasang senyum menjijikkan.

Empat belas menit kemudian, tepatnya pukul 19.19 bus yang ia tumpangi berhenti di Rest area. Widya membangunkan Evan untuk menanyakan apakah ikut turun atau tidak, tapi dari Evan sendiri menolak karna dirinya masih merasa sangat mengantuk dan lebih memilih untuk tetap berada di dalam bus. Evan hanya menitipkan beberapa pesanan pada Widya untuk dimakannya nanti. Mendapat jawaban tersebut dari anaknya, Widya akhirnya turun sendiri. Saat dirinya di pintu bus untuk turun ternyata sudah ada si kernet yang menghadang dan juga ada beberapa pria lain bersamanya, termasuk si sopir bus. Saat itu perasaan Widya benar-benar menjadi tak enak dengan apa yang akan terjadi pada dirinya di Rest area itu.

“ini perempuan yang yang tadi saya bilang, bang”, ucap si kernet pada si sopir sambil mengarahkan pandangannya pada Widya.

Si sopir mengajak Widya untuk berjabat tangan dengan sopan sambil mengajak kenalan. Widya yang tak tau harus berbuat apa dan perasaannya sungguh tak enak menerima jabatan tangan sopir bus tersebut.

“Saya Sobri partner Mamat ini”, ucap si sopir dan disitu Widya baru tau ternyata kernet yang melecehkannya tadi itu bernama Mamat.
“Saya…saya Widya, pak”, balas Widya dengan rasa takut.
“Sudah bu Widya ga usah takut gitu orang kita Cuma mau kasih ibu kenikmatan masa takut, harusnya senang loh. Hahaha”, ledek Sobri yang membuat telinga Widya memanas.
“tenang aja, bu dijamin ibu bakal kita bikin puas sama jagoan saya ini”, ucap si Sobri sambil menunjuk selangkangannya yang ternyata di balik celananya ada benda yang menonjol dengan besar. “yaudah sekarang aja, bu. Saya juga sudah ga sabar pengen di puasin sama bu Widya yang cantik ini. Maaf loh bu”, Sobri sok berlagak sopan di depan Widya padahal sudah jelas omongan serta niatnya tak mencerminkan kesopanan sama sekali.

Widya yang kembali diingatkan akan ancaman pada anaknya, Evan hanya bisa menurut walau dirinya sendiri sangat marah dan sangat tak terima akan perlakuan yang sedang maupun yang akan ia terima, tapi semua itu semata hanya ingin supaya tak terjadi apa-apa pada anaknya itu. Widya selain dibawa oleh Sobri dan Mamat, terdapat juga pria lain yang tak lain penumpang yang satu his juga dengannya. Ada 2 pria dan salah satunya yang ikut melecehkannya tadi bersama si Sobri yang bernama Jali sedangkan pria satunya diketahui bernama Rojak.

Widya dibawa oleh mereka berempat ke halaman belakang Rest area dimana di halaman belakang itu terdapat bangunan petak yang biasa digunakan untuk istirahat para sopir. Widya berjalan diapit oleh 4 pria sekaligus menuju bangunan yang akan menjadi tempat dimana dirinya dipaksa untuk melayani nafsu mereka.

Di depan bangunan petak yang dituju ternyata terdapat seorang perempuan tua sedang duduk sambil merokok. Entah siapa itu Widya sama sekali tak tau. Sementara si sopir mendekati perempuan tersebut diikuti dengan Widya dan pria lainnya.

“Selamat malam calon penghuni tanah kuburan!”, sapa Sobri pada perempuan tua tersebut.
“Kurang ajar, ini anak datang-datang itu mulut bocor kaya biasanya”, kesal si perempuan tua. “Mau ngapain lu?!”, sambungnya bertanya pada Sobri.

Sobri menunjuk ke arah Widya, “biasa mau ngentot”

“Bawa Lonte dari mana lagi, lu?! Hidup lu isinya memek doang”, cerocosnya.
“ini bukan Lonte. Dia penumpang gue yang kebetulan mohon ke kita buat di puasin sama kontol. Dia paksa yaudah gue turutin dari pada nanti ibu Widya ini cari kontol di pinggir jalan”, leceh Sobri pada Widya dengan terlalunya yang menggambarkan bahwa Widya sosok perempuan binal yang doyan dengan kontol lelaki. Dia bilang Widya yang minta? Padahal disini Widya lah yang sedang dipaksa sambil diancam.

Perempuan tua tersebut melihat ke arah Widya, “oke juga penumpang lu ini. Lu kasih ke gue, nanti pasti bakal laku keras ini perempuan”, ucapnya yang seakan-akan menganggap Widya barang yang akan di perjual belikan. Di dalam lubuk hatinya Widya sangat merasa sakit oleh omongan mereka yang menilai bahwa dirinya wanita murahan yang bisa dinikmati tubuhnya terus kehormatannya bisa dibayar hanya dengan beberapa lembar kertas.

“Enak aja lu nenek tua. Ini barang langka dan asal tau aja, bu Widya ini udah punya suami dan baru punya satu anak. Anaknya sendiri sekarang lagi tidur di dalam bus gue. Bayangin aja anaknya lagi tidur, ibunya malah ngentot sama 4 kontol. Hahaha”, rasanya Widya ingin membunuh pemilik suara tersebut. “udah lu pergi sana, kita mau puasin kontol sama memek bu Widya ini. Hushhh. Hushhh. ”, sambung Sobri mengusir perempuan tersebut.

Perempuan tersebut pergi dengan ngedumel dan Sobri menyuruh ketiga pria di dekat Widya untuk membawa Widya masuk ke dalam. Widya mulai merasakan keringat dingin pada tubuhnya. Berulang kali ia menelan ludahnya saat membayangkan apa yang akan terjadi pada dirinya di dalam sana bersama keempat pria bejat itu. Sobri membuka pintu dan masuklah mereka semua ke dalam ruangan tersebut yang hanya diisi oleh kasur lantai tipis tanpa peralatan apapun. Terdengar pintu di tutup dan dikunci dari dalam oleh Mamat.

Setelahnya mereka semua mengelilingi tubuh Widya yang mulai gemetar. Dengan serempak mereka semua mulai mengeluarkan kontolnya yang sudah mulai tegak sempurna. Jantung Widya berdetak demgan kencang dan matanya ia pejamkan. Tubuhnya yang masih terbalut pakaian lengkap mulai diraba-raba oleh mereka berempat. Mulai dari payudara yang diremas entah oleh siapa. Tengkuk hingga leher diciumi, pantat yang diremas dan ditampar pelan dan juga selangkangannya yang diraba dan dielus.

“mmpfff….”, Widya menahan nafasnya saat dirasa pakaiannya mulai dilucuti satu persatu. Sempat ia tahan, tapi dengan kuat tangganya disingkirkan oleh salah satu pria yang entah siapa itu. Saat itu rasanya Widya ingin berteriak dan menangis sejadinya karna dilecehkan sedemikian rupa oleh empat pria sekaligus.

Widya dipaksa untuk mengoral secara bergantian keempat kontol tersebut hingga tegak sempurna dan setelahnya satu pria, Sobri maju memegang pinggul Widya yang menungging dan dengan perlahan ujung kepala kontol Sobri mulai masuk menembus lubang peranakan Widya. Perlahan dan perlahan sampai semua batang Sobri memenuhi lubang Widya yang menghasilkan suara lenguhan dari mulut Widya karna masuknya benda besar tersebut.

Disini bukannya Widya tak melawan atau hanya bisa pasrah sepenuhnya, sebelumnya Widya mencoba untuk melawan dengan kekuatannya, tapi apa daya kekuatan mereka berbeda dan jumlah mereka juga tak seimbang sehingga perlawanan yang Widya berikan tak ada artinya sama sekali di hadapan keempat pria tersebut.

Dengan gerakan perlahan Sobri mulai menggerakkan keluar masuk kontolnya di lubang memek Widya. Widya sendiri memejamkan mata dalam posisi setengah menungging dengan di arah kanan dan kirinya berdiri Mamat dan Rojak yang memegangi tangan Widya supaya tetap pada posisinya.

Widya hanya mampu mengeluarkan desahan dan rintihan saat dengan bebasnya Sobri bisa menikmati setiap inci lubang memek Widya saat meremas batang kontolnya di dalam sana. Dibawah sana selangkangannya tengah bertemu dengan selangkangan Sobri sedangkan bagian atas payudaranya tengah diremas oleh kedua pria. Untungnya mulut Widya masih dengan bebas mengeluarkan suara karna Jali hanya diam melihat sambil duduk.

“Aaakkkk…sshhhh…pak….sudah pak…tolong….”, iba Widya, tapi tak di gubris oleh keempatnya dan Sobri sendiri tetap menyodokkan kontolnya dengan nikmatnya.

Hampir lima belas menit Widya di pompa oleh kontol Sobri dan dirinya merasa akan ada sesuatu yang keluar dari dalam dirinya, sebuah gelombang orgasme. Widya memang melawan tapi entah kenapa dirinya akan meraih puncak saat dirinya diperkosa seperti saat itu.

“Ssshhh….Aakkkhhhh…”, Widya masih menahan dengan keras suaranya supaya tak keluar dari mulutnya, namun Mamat yang berada di sampingnya bisa mendengar dan dia juga bisa mengetahui bahwa Widya akan mencapai puncak kenikmatan sehingga ia memberi sebuah kode pada Sobri.

Saat Widya akan mencapai orgasme pertamanya, Sobri langsung menarik keluar kontolnya dengan cepat dan hal itu membuat Widya kaget karna saat dirinya akan mencapai puncak kenikmatan menjadi surut kembali. Widya masih bisa menahan hal tersebut tanpa menunjukkan ekspresi apapun walau para pria tau bahwa Widya merasa kentang dengan hal tersebut.

Saat dirinya gelombang Widya telah surut, Sobri kembali memasukkan kontolnya dan kembali memompa memek Widya dengan tempo seperti sebelumnya.

“Mmpfff….mmpppffff…” , suara lirih Widya.

“Ssshhh….Aakkkhhhh…nikmatnya”, racau Sobri dengan kepala mendongak ke atas menikmati rasa nikmat yang ia dapatkan.

Pompaan akan memek Widya mulai di tambah oleh Sobri sehingga Widya terlihat meronta seperti menahan sesuatu. Kepalanya menggeleng dan sesekali mendongak ke atas. Payudaranya bergerak ke depan dan belakang mengikuti irama sodokan kontol Sobri pada memeknya. Gerakan Sobri membuat Widya makin kalang kabut akan rasa nikmat yang ia terima dan juga rangsangan yang ia terima dari Mamat dan Rojak yang sedang meremas keras serta melintir puting Widya secara bergantian.

“SSHHHH….PAKK!! PAK!! AAKKKHHH….PAK. STOOPP!!…AAKKKHHH…”, erang Widya, Sobri terus saja bertahan dengan gerakkannya.

“TOLONG PAK…TOLOONNGGG….AAKKHHH…OOOWWSSHHH….SAYA MAU KELUAR…AKKKHHH …”,

Sobri mencabut kontolnya kembali mencoba untuk mempermainkan nafsu Widya yang sedikit lagi akan mencapai orgasme kembali langsung dibatalkan oleh Sobri. Disini Widya mulai merasa uring-uringan dengan perlakuan Sobri yang sedang mempermainkan nafsunya, tapi Widya masih bisa menahan dan mengendalikan dirinya.

Widya diam dalam posisi menunggingnya, terlihat dengan jelas dari belakang sana bahwa memek Widya telah sangat basah. Dengan sengaja Sobri memasukkan beberapa jarinya ke dalam lubang Memek Widya dan mengocoknya dengan cepat hingga terdengar bunyi kecipak air yang keras.

Nafas Widya ngos-ngosan saat kocokkan cepat jari Sobri berhenti dan Widya bisa bernafas dengan normal kembali, tapi hal tersebut hanya berlangsung beberapa detik dimana saat jari Sobri dicabut, Sobri langsung memasukkan kembali kontolnya mengisi kubang memek Widya dan langsung menggenjotnya dengan cepat. Widya kembali seperti cacing kepanasan akibat genjotan yang Sobri lakukan.

Sobri menampar pantat Widya dengan keras sehingga Widya menjerit. Sobri menampar kembali pantat berisi milik Widya. PLAK. Terdengar suara erangan keras kembali saat pantatnya kembali mendapat tamparan keras hingga rasanya pantat Widya menjadi panas.

Tamparan keras pada pantatnya tak terjadi satu atau dua kali sehingga Widya mulai mengerang seperti kesetanan. Hal yang menyakitkan, namun hal tersebut dengan perlahan mulai berubah menjadi sebuah kenikmatan yang Widya rasakan dibarengi dengan tusukan keras oleh batang kontol yang memenuhi lubang memeknya. Widya mulai mendesah dan mendesah tiap kali ujung kontol Sobri masuk dalam di dalam memeknya.

“Ayo mendesah lebih keras lagi, bu…Aakkkhhhh…desahan ibu seperti obat semangat untuk saya ngentotin memek bu Widya. Aakkkhhhh….”, racau Sobri yang kini mengambil alih penuh atas tubuh Widya sambil tangannya meremas kedua payudara Widya.

Sambil pantatnya terus bergerak maju mundur, Sobri mencium tengkuk leher Widya dan menjalar pada daun telinga, kemudian ia mengarahkan wajah Widya untuk menghadap samping. Saat itu di lumatlah bibir seksi Widya dengan nafsunya yang membara sambil terus menyetubuhi Widya dari belakang. Bunyi kulit pantat dan selangkangan menggema di ruangan tersebut bercampur dengan suara lumatan bibir keduanya.

SLURP. SLURP. SLURP.

Sobri mengangkat sebelah kaki Widya sehingga kini harus merangkul leher Sobri dengan satu tangannya sementara dirinya tengah disetebuhi dalam posisi berdiri menyamping dan hanya menggunakan satu kakinya untuk tumpuannya. Widya mulai kalut dimakan oleh hawa nafsu yang diberikan oleh batang kontol besar yang tengah keluar masuk di dalam memeknya tersebut. Dirinya sedang lupa bahwa sedang diperkosa oleh seorang sopir bus dan sedang di tonton oleh tiga pria lainnya yang sedang menunggu giliran untuk menyetubuhinya juga. Widya kalut, Widya mulai menikmatinya.

“ssshhhhh….nikmati, bu….nikmati perzinaan ini. Nikmatilah….sshhhh…”, ucap Sobri seakan-akan sedang mencoba menghipnotis Widya untuk lebih jauh lagi terperangkap dalam nafsunya.

“Paakkk….oowwsshhhh….pak!! Pellannnn….”, desah Widya mulai berkomentar.

Posisi Widya diubah oleh Sobri dengan kini Widya di telentangkan di atas kasur lantai yang tipis dengan kedua kakinya dibukan dengan lebar yang memperlihatkan kondisi memek Widya yang sudah sangat basah akibat perbuatan Sobri. Sobri julurkan lidahnya untuk menjilat bibir memek Widya sejenak lalu dimasukkan kembali kontol besarnya menyumpal lubang memek Widya yang sudah sangat basah tersebut. Sobri genjot lubang tersebut dengan nafsu yang membara sambil memegangi kedua kaki Widya untuk tetap terbuka.

“Aakkkhhhh….Aakkkhhhh….”, Sobri benar-benar menikmati saat kontolnya keluar masuk di dalam memek Widya yang sempit itu. Walau sudah sangat basah, Sobri tetap merasakan bahwa kontolnya diremas dan dijepit dengan sangat kuat. Bahkan sedari tadi Sobri merasakan kalau kontolnya seperti disedot di dalam sana.

“Paakkk…saya ..saya mau kellluaarrggghhhh….sshhhh…aakkhh…”, racau Widya yang akan segera mencapai orgasmenya.

Sobri yang tengah dikuasai oleh nafsu tetap menggerakkan naik turun pantatnya tanpa menghiraukan racauan Widya. Iya terus memompanya dengan cepat sambil meremas keras kedua payudara Widya sambil sesekali membetot dan mencubit gemas puting Widya.

“AAKKKHHH. PAK. STOOPP. AAKKKHHHH….STOOOPP. ”

Widya mengalami orgasme dengan masih terus digenjot oleh kontol besar Sobri tanpa henti. Widya merasakan antara nikmat dan nyeri saat kontol tersebut masih tetap bergerak keluar masuk di lubangnya. Namun hal tersebut membuat orgasme yang Widya alami menjadi panjang hingga Widya hanya mampu mengerang nikmat sambil meremas keras kasur lantai yang menjadi alas persetubuhannya itu.

“AAKKKKHHHHHHH. ”, lolong panjang Widya sambil tubuhnya terangkat sampai membusungkan dadanya. Matanya hanya terlihat warna putih dengan mulut yang terbuka lebar.

Momen dimana Widya mengalami orgasme panjang sambil membuka mulutnya dengan lebar dimanfaatkan oleh Mamat untuk memasukkan kontolnya ke dalam mulut Widya dan langsung menggerakkannya keluar masuk. Buah zakarnya memukul-mukul hidung Widya. Mamat yang sudah tak tahan melihat tubuh Widya yang sedang disetubuhi oleh Sobri menjadi sangat bernafsu.

“Aakkkhhhh….gantian, pak. Saya juga udah ga tahan pengen rasain memeknya. Sshhhh….Aakkkhhhh…”, ucap Mamat pada Sobri sambil menggenjot mulut Widya. Sementara Widya yang tengah dalam kondisi orgasme panjang dan langsung disumpal mulutnya oleh kontol milik Mamat hanya gelagapan mencoba mencari udara sambil dirinya terus merasakan gelombang orgasme yang ia dapatkan. Widya merasa tersiksa, namun Widya juga merasakan nikmat yang tiada tara.

Sobri yang merasa akan segera mencapai orgasmenya lantas sedikit lebih cepat lagi menggerakkan laju keluar masuk kontolnya di dalam memek Widya. Ia gempur dengan bertenaga lubang Widya yang sempit itu sampai dirinya mencapai batas dimana peju nya keluar menyembur deras mengisi rahim Widya dengan banyaknya.

Sekitar 7-8 semburan kontol Sobri luncurkan ke dalam rahim Widya sambil menekan keras ke dalam selangkangan Widya. Widya yang baru beberapa menit mengalami orgasme panjang dibuat mengalami orgasme kembali saat peju Sobri menyemprot dengan kuat di dalam memeknya. Widya kembali mengejang dengan hebat di depan Sobri dan di bawah Mamat. Mamat melepaskan kontolnya dari mulut Widya.

HHHAAHHH. HHHAAHHHH. HHHAAHHHH.

Widya benar-benar kehilangan banyak nafas setelah mengalami dua kali orgasme dan diperlakukan sedemikian rupa oleh dua pria tersebut. Widya terlihat mangap-mangap, dadanya naik turun dengan cepat memompa udara untuk masuk ke dalam rongga parunya. Sobri mencabut batang kontolnya dan terlihatnya lelehan peju yang mengalir dari bibir memek Widya.

“AAAKKKHHH. ”, erang Widya saat kontol besar itu terlepas dari lubangnya dan merasakan nyeri serta tubuhnya sedikit bergetar.

Dengan cepat Mamat menggantikan posisi Sobri untuk mengisi kembali lubang memek Widya yang telah kosong. Sama dengan Sobri, Mamat langsung menggenjot memek Widya dengan cepat karna nafsu yang ia tahan sudah berada di ubun-ubunnya. Ia genjot Widya dengan cepat dan bertenaga yang mengakibatkan tubuh Widya ikut terdorong-dorong oleh sentakan pompaan Mamat.

“Akhirnya bisa juga rasain memek bu Widya ini. Ssshhhhh….sshhhh….bagaimana kontolku, bu? Enak bukan? Besar mana sama kontol suamimu? Sshhhh…jawab Lonte. Ssshhhhh….”, tanya Mamat dengan menggerakkan lebih cepat pompaan kontolnya.

“IYA ENAKKK….LEBIH BESARRRGGHHH….KONTOL BAPAKKK….AAKKKHHHH….ENAKKK…AAKKKKHHHH….”, Widya sudah dikuasai oleh nafsu yang sedari tadi ia tahan dengan keras supaya tak terbawa suasana dan akhirnya pertahanannya jebol.

“Sebelum bu Widya pergi dari bus saya. Saya bakal buat memek ibu penuh dengan peju. Ssshhhhh…AAKKKHHH. ANJING ENK BANGET INI MEMEK!!”, erang Mamat.

Mamat menampar sebelah payudara Widya tak terlalu kencang dan langsung melumat puting payudaranya. Ia sedot puting tersebut dengan kuat membuat Widya bertambah kesetanan dibuatnya. Widya meremas rambut Mamat dengan kuat mencoba meredam rasa nikmat yang menyerangnya.

“Iyaaahhh…sedot terus susu saya…sedot…”, racau Widya.
“Tapi susu ibu belum keluar. Ssshhh…ibu mau saya buat susunya keluar?”, tanya Mamat sambil terus menggenjot memek Widya.

Widya mengangguk, “iya sayahhh maauuhhhh…..”.

“Berarti bu Widya harus saya bikin bunting supaya susunya keluar. Bu Widya mau saya buntingin pake peju saya ini? Aakkkhhhh…enaknya….sshhhh….”. kembali Widya mengangguk.
“Baiklah kalo bu Widya mau saya buntingin. Sshhhh….”

Mamat langsung mempercepat kembali genjotan kontolnya pada memek Widya hingga Widya kembali merasakan nikmat. Widya remas kedua payudaranya sendiri dan mengerang serta mendesah tanpa memedulikan orang-orang diluar sama akan dengar suaranya atau tidak. Widya saat itu hanya berpikir bagaimana caranya mengekspresikan rasa nikmatnya lewat suara.

“AAKKKHHHH….TERIMA PEJUKU, BU….AAKKKHHHH. WIDYA SAYA BUNTINGIN KAMU. AAAKKKKHHH.

Mamat mengeluarkan peju nya sangat banyak di dalam memek Widya. Saat itu juga Widya mengalami orgasme bersama kembali dan kali itu bersama Mamat. Tubuh Widya sudah basah oleh keringat. Dadanya naik turun dengan beberapa cupangan di kulit mulus payudaranya serta warna merah di sebelah kanan payudaranya akibat tamparan yang Mamat daratkan.

Setelah Mamat selesai menyemprotkan isi buah zakarnya di dalam rahim Widya. Tinggal giliran Jali dan Rojak yang secara bergantian meminta jatah atas memek Widya untuk memuaskan mereka serta menyemprotkan peju nya di rahim Widya. Tapi untuk Rojak lebih memilih untuk membuang peju nya di mulut Widya dan memintanya untuk menelan habis semua peju tersebut tanpa terbuang sedikit pun.

Ronde pertama berakhir lumayan cepat dan masih menyisihkan waktu, karna itu mereka berempat kembali menuntaskan nafsunya pada tubuh dan memek Widya kembali. Tanpa di duga-duga juga mereka kedatangan satu orang kembali yang dimana Rojaklah yang menceritakan kepada orang tersebut. Karna untuk tutup mulut akhirnya pria tersebut diizinkan untuk turut menikmati Widya. Walau hanya satu kali karna setelah selesainya ronde kedua itu, mereka bergegas untuk kembali melanjutkan perjalanan.

Disaat dalam perjalanan juga mereka kembali menyetubuhi Widya dengan seenaknya dan saat itu Widya berhasil terpancing kembali oleh nafsu yang mereka sajikan kepada Widya. Widya menikmati setiap persetubuhan dan setiap perlakuan yang lelakinya lakukan terhadapnya di dalam bus dan di dekat anaknya yang tengah tertidur tak jauh dari tempatnya di Setubuhi secara bergilir oleh para pria tersebut.

Mereka baru berhenti menikmati tubuh Widya saat bus yang ditumpangi sudah mulai dekat dengan pemberhentian terakhir. Baru saat itulah Widya disuruh untuk kembali mengenakan pakaiannya yang telah digunakan untuk mengelap peju yang tercecer di lantai bus serta peju yang mengalir di memeknya.

Widya memang terbawa nafsu dan menikmatinya, tapi itu tak sepenuhnya. Saat dilecehkan seperti itu Widya juga merasakan sakit yang amat, tapi rasa sakit itu kalah oleh rasa nikmat yang ia rasakan sehingga ia bisa ikut menikmati batang-batang tersebut mengaduk memeknya.

Seperti pas dirinya diberhentikan Mamat dan Sobri saat akan turun dari bus. Widya membalas ucapan mereka dengan candaan dan senyuman yang sebenarnya itu hanyalah gimik, Widya berpura-pura menikmatinya walau sudah berakhir. Ia melakukan hal tersebut bulan tanpa alasan. Widya melakukan supaya dirinya bisa pergi dari mereka dan mereka akan mengira jika Widya sudah ketagihan dengan kenikmatan yang mereka berikan sehingga mereka bisa memanggil atau memakai Widya sesukanya. Jika tidak? Widya pasti akan kesusahan untuk keluar dari terminal tersebut. Bahkan kemungkinan buruknya, Widya bisa disuruh menginap beberapa hari bersama mereka dan mereka akan terus menyetubuhinya hingga Widya benar-benar takluk oleh mereka

Saat Widya sedang mengingat masalah yang baru saja terjadi, Evan memanggil Widya dengan suara sedikit manja seperti biasa.

“Bu…bu. minum”, Widya memesan minuman yang tadi ia lupa.

Widya kembali dengan segelas teh hangat manis di tangannya lalu diberikan pada Evan. Ia duduk disebelah anaknya lalu mengusap kepalanya pelan sambil berbicara seperti sosok ibu pada umumnya. Widya mencoba untuk menyuapi Evan, namun oleh Evan ditolak dengan alasan kalo Evan bukan anak kecil lagi karna dirinya sudah kelas 1 SMP. Sementara Widya hanya tertawa kecil melihat reaksi anak semata wayangnya itu.

Menurut info yang dikatakan oleh bu Nonik bahwa rumah mbah Mitro, orang yang akan membantu Widya tak begitu jauh dari terminal bus, Cuma letaknya saja yang berada di dekat bukit yang lumayan pelosok. Dirinya hanya perlu satu kali naik angkot dan naik ojek untuk ke rumah mbah Mitro karna akses jalan yang akan dilalui tak bisa dilewati oleng angkot. Akses jalan menuju rumah mbah Mitro merupakan jalan terjal berupa jalan tanah yang mengarah ke hutan.

Setelah naik angkutan umum, Widya akan menggunakan jasa ojek. Saat tiba di pangkalan ojek ternyata hanya terdapat satu orang karna yang lain tengah mengantarkan penumpang. Dengan kebiasaan ibu-ibu Widya menawar harga untuk pergi ke tempat mbah Mitro.

“Mahal banget, bang”, ucap Widya.
“Ya bu. Namanya juga naik ke bukit, lagian ibu juga sama anaknya. Harga segitu juga sudah saya kurangin”
“Yaudah, 50 ribu berdua ya”

Sekilas tukang ojek tersebut memperhatikan tubuh Widya dengan saksama dari atas hingga bawah. Lumayan juga pikir tukang ojek tersebut. Karna hal tersebut akhirnya ia menyetujui tawaran yang Widya berikan padanya dengan membayar 50 ribu sampai ke tempat mbah Mitro.

Dengan Evan duduk di depan dan Widya paling belakang motor tersebut mulai berjalan masuk ke jalan tanah. Jalan tanah yang di sekelilingnya hanya terdapat rumput ilalang yang lebat dan memasuki area pepohonan lebat. Di area itu jalan mulai susah disertai dengan medan yang mulai naik.

Baru setengah perjalanan Widya menyuruh Kanto, Si tukang ojek untuk berhenti sejenak karna perut Evan merasa mulas. Untung tak jauh dari jalan yang dilewati terdapat sungai kecil yang mengalir. Kanto memberhentikan sepeda motornya dan menunggu Widya beserta anaknya untuk pergi ke sungai tersebut. Kanto yang sedari tadi membayangkan tubuh Widya mulai mempunyai hal kotor yang terlintas dikepalanya. Dimana dia membuka tas yang Widya bawa dan ternyata tas tersebut berisi beberapa pakaian. Di dalam sana terlihat juga celana dalam serta Bra milik Widya, tanpa berpikir Kanto mengambil celana dalam putih serta Bra warna putih juga milik Widya. Ia turun dari motornya dan membawa kedua pakaian dalam tersebut untuk digunakannya sebagai sarana masturbasi.

Kanto punya ide lain, ia mengintip Widya yang tengah berdiri menunggu Evan buang air besar. Dengan tak sabarnya Kanto mengeluarkan kontol besarnya yang sudah tegak sedari pertama berangkat tadi. Ia gunakan celana dalam Widya untuk mengocok kontol besarnya sedangkan Bra milik Widya ia gunakan untuk mengusap-usap ujung kontolnya dan akan digunakan untuk menampung peju nya saat keluar nanti.

Dari balik semak yang lebat, Kanto mengocok kontolnya yang besar sambil menatap tiap jengkal tubuh Widya, terutama bagian payudaranya yang kelihatan sangat menggoda itu.

“Ssshhh…..ssshhhhh….mantap banget ibu toket. Pengen banget gue entotin memeknya. Sshhhh….”

Saat Kanto tengah mengocok kontolnya, Widya membenarkan posisi kedua payudaranya dengan tangannya yang masuk ke dalam baju. Sehingga payudara Widya bisa terlihat lebih jelas dan lebih membuat bernafsu. Hal tersebut membuat Kanto tak tahan. Hanya beberapa kocokkan cepat akhirnya Kanto mengeluarkan peju nya di cup Bra milik Widya. Ia gunakan juga celana dalam Widya untuk mengelap sisa peju yang menetes di ujung kontolnya.

“Hehehe…Bra sama celana dalam ibu sudah saya baluri dengan peju saya. Silahkan dipake , bu. Semoga karna ibu pake celana dalam sama Bra yang sudah saya baluri peju saya, semoga saya bisa ngerasain nikmatnya memek ibu itu”, ucap Kanto sambil memasukkan kembali kontolnya le dalam celana. Ia kembali ke motornya dan memasukkan celana dalam serta Bra Widya kembali k dalam tasnya.

Tak lama Widya dan Evan kembali dari sungai. Kanto memasang sikap biasa saja di depan ibu dan anak itu dan kembali melanjutkan perjalanan.

Saat tiba di depan rumah mbah Mitro, Kanto mengetuk pintu rumah bambu tersebut.

Tak lama terdengar jawaban dari dalam rumah dan keluarlah sosok pria tua sekitar umur 60 tahun dengan tubuh masih kelihatan sehat. Pria tua yang dipanggil mbah Mitro berdiri diambang pintu memperhatikan siapa yang datang pagi itu ke rumahnya.

“Ini ada yang mau ketemu sama mbah katanya”, ucap Kanto.

Mbah Mitro menyuruh Widya untuk mendekat, “ada perlu apa kesini, bu?”

“saya Widya, mbah dan ini anak saya, Evan namanya. Tujuan saya datang kesini…”, ucap Widya terhenti sambil melihat ke arah Kanto. Mbah Mitra yang tau kecanggungan Widya menyuruh Kanto untuk segera pergi setelah Widya membayarnya.

“Masuk aja, nduk. Cerita di dalam aja biar enak”

Di dalam rumah hanya terdapat beberapa meja dan kursi sedangkan lantainya masih berupa lantai tanah. Walau begitu tempat tersebut terlihat sangat terawat dan terlihat bersih tanpa ada kesan jijik.

Widya dan anaknya disuruh untuk duduk di kursi, sedangkan mbah Mitro ke belakang untuk membuatkan minuman hangat untuk tamunya itu. Tak lama mbah Mitro datang sambil membawa dua buah gelas berisi teh hangat tawar dan disajikan ke depan ibu dan anak itu. Belum memulai pembicaraan, mbah Mitra membuat menyalakan rokok lintingnya.

“ada perlu apa datang kesini, bu? Apa ini anakmu?”, tanya mbah Mitro.

Widya mengangguk, “saya dengar dari teman saya kalo mbah bisa membantu masalah yang saya alami dan tujuan saya kesini…anu…saya mau pasang pelaris”. Terlihat mbah Mitro tersenyum sambil menghembuskan asap rokoknya.

“Apa ibu tau apa itu pelaris dan seperti apa prosesnya?”, tanya mbah Mitro dan Widya diam.
“Saya jujur saja. Pelaris yang dimaksud disini itu semacam memasukkan pusaka ke dalam tubuh bu Widya dan untuk prosesnya sendiri dengan bersetubuh karna pusaka yang bu Widya perlukan itu berada di dalam kontol saya”, jelas mbah Mitro vulgar tanpa memedulikan bahwa ada anak kecil di depannya. Widya yang tak berani melarang mbah Mitro mengucapkan hal kotor seperti itu hanya diam.
“prosesnya mbah harus bersetubuh dengan ibu selama sampai dirasa pusaka tersebut benar-benar masuk ke dalam tubuh ibu. Setelah proses pemasangan selesai bukan berarti semuanya juga telah usai. Pusaka yang berada di dalam tubuh ibu harus terus dikasih makan supaya ibu bisa mendapatkan uang dengan lancar. Sementara pusaka tersebut makannya peju dari orang yang memasangnya, dengan kata lain ibu harus bersetubuh atau ngentot dengan mbah setiap mau kasih makan”

Widya terlihat terdiam dengan penjelasan mbah Mitra yang vulgar tersebut di depan anaknya. Sementara Evan hanya diam mendengarkan apa yang dibicarakan antara mbah Mitro dengan mamanya.

“kalo ibu setuju dengan semua hal itu, malam ini saya bisa memulai ritualnya untuk menarik pusaka tersebut dengan cara bersemadi di air terjun di dalam hutan. Semua tergantung sama bu Widya sendiri. Kalo bu Widya merasa ini terlalu berat, bu Widya bisa membatalkannya juga saya tak masalah dan konsekuensi yang harus diterima juga berat”, tutur mbah Mitro.
“kalo…kalo buat kasih makan ada waktu pastinya ga, mbah?”
“untuk masalah itu setiap satu bulan sekali harus dikasih makan, kalo tidak lama kelamaan akan berdampak juga bagi pelaris yang ibu pakai”
“Sebelumnya saya mau tanya satu hal lagi, mbah. Sebenarnya pelaris itu jelasnya seperti apa ya? Saya masih kurang terlalu mengerti dari penjelasan pertama mbah tadi”

Mbah Mitro memperbaiki posisi duduknya sedikit menghadap ke arah Widya dan dimatikan rokok linting nya.

“Pelaris ini secara gampangnya seperti namanya, hal yang bisa membuat sesuatu menjadi laku keras. Pelaris disini sebenarnya ada dua manfaat. Manfaat pertama dan utamanya untuk mendapatkan uang dengan cepat syarat yang penting harus rutin dikasih makan. Sedangkan manfaat kedua atau manfaat sampingnya….”

Mbah Mitro berdeham, “manfaat kedua ini juga berdampak pada pemakainya sendiri dimana si pemakai atau ibu sendiri akan ikutan laris”
“Maksudnya mbah?”
“maksudnya akan ada lebih banyak pria yang tertarik dengan tubuh ibu. Setiap pria yang melihat tubuh ibu pasti memiliki sebuah hasrat atau nafsu untuk mencicipi nikmatnya tubuh bu Widya. Seperti yang mbah bilang tadi kalo syarat dan konsekuensi memang berat”, ucap mbah Mitro.

Widya bagai disambar petir saat mendengar penjelasan mbah Mitro dimana konsekuensi saat dirinya memakai pelaris tersebut setiap lelaki yang melihatnya akan bernafsu. Terasa sangat berat dan sangat tak masuk diakal menurut Widya, tapi jika dipikir-pikir lagi untuk sekarang hanya ini jalan yang bisa ia ambil untuk masalahnya. Pikirannya sudah kalut sehingga menyingkirkan akal sehat yang pernah ia junjung tinggi selama ini.

Jika dirinya menerima semua hal tersebut berarti Widya harus siap setiap satu bulan sekali harus menyerahkan tubuhnya untuk dinikmati oleh mbah Mitro, sedangkan hal lainnya dirinya harus siap mendapat tatapan tatapan nafsu oleh para lelaki yang berjumpa dengan dirinya. Widya berpikir keras untuk keputusan yang akan diambilnya hari ini sambil melihat anak semata wayangnya itu. Evan hanya melihat Widya dengan tatapan biasa seperti obrolan yang ia dengar tak terlalu serius.

“Pertanyaan terakhir yang akan saya ajukan, mbah”, ucap Widya dan mendapat anggukan kepala oleh mbah Mitro.
“Kalau saya merasa semua sudah cukup dan saya ingin mengakhiri semuanya apa itu bisa dan konsekuensi apa yang bakal saya terima?”
“kalo bu Widya mau mengakhiri semuanya bisa dan kalo bu Widya ingin semuanya selesai caranya gampang. Bu Widya cukup tak memberi makan pelaris yang ada di dalam tubuh ibu, secara perlahan pelaris tersebut akan menghilang kekuatannya dan akan pergi dari tubuh ibu dengan sendirinya, tapi selama proses tersebut mungkin bu Widya hanya akan mengalami sakit selama beberapa minggu”
“Setelah bu Widya sembuh ada ritual terakhir yang haris dijalani untuk meyakinkan bahwa bu Widya sudah benar-benar terlepas dari pusaka Pelaris. Ibu Widya harus datang menemui saya dan kita harus bersetubuh kembali. Hal ini dimaksudkan untuk mengantar kembali apa yang telah bu Widya pinjam, jika tidak hal tersebut bisa mengganggu bu Widya. Hanya itu saja”. Jelas mbah Mitro yang ternyata tak sebesar saat awal pemasangan.

Setelah mendengar penjelasan yang mbah Mitro berikan, Widya dengan sangat yakin dan mantap menyatakan keputusannya. Ia bersedia dan mau melakukan pemasangan pusaka pelaris tersebut.

“Baik, mbah saya mau dan saya siap untuk proses pemasangan pelaris itu”, ucap Widya.
“Hahahaha…bagus. kalo begitu nanti malam saya akan pergi untuk bersemadi di dalam hutan dan akan kembali besok siangnya. Untuk sementara silahkan ibu tunggu saya hingga selesai di rumah saya ini”
“baik, mbah”, ucap Widya patuh.

Saat sore menjelang. Widya menemui mbah Mitro untuk menanyakan dimana tempat untuk mandi karna di dalam rumah mbah Mitro sama sekali tak terlihat adanya kamar mandi maupun sumur untuk ia gunakan airnya. Dengan santai mbah Mitro menjawab sambil menunjukkan tempat yang dicari oleh Widya. Sebuah sungai kecil dekat rumah mbah Mitro.

Dengan dalih untuk awal proses pemasangan, mbah Mitro ikut serta mandi ke sungai bersama Widya, sementara Evan, anaknya Widya di suruh untuk tetap menunggu di dalam rumah bambu tersebut.

Seorang wanita muda dengan anak satu berjalan beriringan bersama pria tua berusia 60 tahun menuju sungai dan mereka berdua berniat untuk mandi bersama. Jika saja tempat mbah Mitro bukan di hutan, mungkin akan ada orang yang bisa melihat mereka, tapi untungnya tempat tersebut jarang sekali dijamah oleh warga sekitar karna memang hanya mbah Mitro yang tinggal di daerah tersebut dan mbah Mitro pun juga termasuk orang yang dihormati dan sesepuh di daerah tersebut.

“gapapa, bu. Buka aja semuanya, toh besok juga mbah bakal liat semuanya, bukan hanya lihat malah mbah bakal rasain juga tubuhmu”, ucap mbah Mitro dengan entengnya mengucapkan hal yang tabo pada Widya.

Dengan perlahan Widya mulai menanggalkan pakaiannya satu persatu di hadapan mbah Mitro yang sudah terlebih dahulu berendam di air sungai dalam kondisi telanjang bulat.

“Bagus banget tubuh ini perempuan”, pikir mbah Mitro saat melihat ketelanjangan Widya.

Widya yang kini ikutan telanjang bulat hanya menggunakan kedua tangannya untuk menutupi kedua payudara beserta selangkangannya dari hadapan mbah Mitro. Namun, disaat Widya masih malu aku ketelanjangannya, mbah Mitro malah berdiri dari posisinya berendam dan hal tersebut membuat kontol besarnya terlihat jelas dihadapkan Widya. Kontol besar dengan sedikit urat dalam keadaan setengah tegang. Dalam kondisi seperti itu saja sudah terlihat besar, apalagi saat sudah tegang maksimal.

“KYYAAA. MBAH, ITU BURUNGNYA!”, jerit Widya saat kaget melihat kelamin mbah Mitro yang terpampang di hadapannya.

“burung? Ini kontol, bu. Kontol bukan burung”, ucap mbah Mitro dengan sekarang malah memegang kontolnya sambil mengocok pelan kontol besarnya itu.

Sementara itu Widya masih dalam kondisi tetap sambil memejamkan matanya, walau sesekali ia buka sedikit matanya untuk melihat le arah selangkangan mbah Mitro.

“sudah lah, bu. Bu Widya ga usah malu kaya gitu, buka matanya terus kemari”, perintah mbah Mitro. Widya dengan memberanikan diri membuka matanya dan dengan perlahan mendekati mbah Mitro yang tengah mengocok pelan kontol besarnya.

Widya telah berdiri tepat di hadapan mbah Mitro yang kini masih dalam keadaan mengocok pelan kontol besarnya. Mbah Mitro memerintahkan Widya untuk berjongkok di hadapannya dan seperti kerbau yang dicucup hidungnya, Widya menurut seperti terhipnotis oleh kontol besar yang dimiliki oleh mbah Mitro. Sekarang posisi kepala Widya telah sejajar dengan selangkangan mbah Mitro.

“Coba bu Widya masukin ke dalam mulut ibu. Jangan salah, bu ini salah satu proses awal yang biasa dilewati sebelum mbah bersemadi untuk mengambil pusaka tersebut”, ucap mbah Mitro.
“sekarang masukan dan buat kontol mbah keras pake mulutmu”, sambungnya.

Widya memegang kontol mbah Mitro dan ternyata ukurannya memang besar serta terasa panas di tangannya. Perlahan Widya mulai memajukan wajahnya, ia julurkan lidahnya untuk memulainya dengan cara menjilat seluruh permukaan kontol tersebut sampai semuanya terbasahi oleh air liurnya. Saat dirasa sudah cukup, Widya mulai memasukkan kepala kontol mbah Mitro ke dalam mulutnya. Awalnya semua batang kontol mbah Mitro bisa masuk sepenuhnya di dalam mulut Widya, namun disaat kontol tersebut telah menegang maksimal hanya kepalanya saja yang bisa Widya kulum.

Mbah Mitro merasa gemas oleh nafsunya sehingga ia taruh kedua tangannya di kepala Widya dan sedetik kemudian ia dorong kepala Widya untuk lebih masuk ke dalam selangkangannya. Mbah Mitro memaksa mulut Widya untuk melahap semua batang kontolnya yang besar itu. Widya gelagapan, tubuhnya bergerak meronta tapi tak dihiraukan oleh mbah Mitro, hingga hanya berhasil memaksa masuk sampe setengahnya. Sehabis hal itu mbah Mitro mulai memompa mulut Widya dengan kontol besarnya. Widya kembali mengerang tertahan saat mulutnya penuh tersumpal oleh benda yang memenuhi mulutnya dan tengah keluar masuk.

“Ssshhh….Aakkkhhhh….Aakkkhhhh….”, suara desahan mbah Mitro meresapi kenikmatan pada mulut Widya sambil memejamkan matanya.

Kini satu tangan mbah Mitro terlepas dari kepala Widya dan diarahkan lada payudara ranum milik Widya yang tergantung bebas dibawah sana. Ia remas payudara tersebut dengan gemasnya dan sesekali memainkan putingnya yang berwarna cokelat. Widya yang menerima rangsangan di payudaranya mulai menggelinjang kegelian.

“mulutmu enak banget, bu Widya. Sshhhh…..”
“Aakkkhhhh…Mulut aja sudah seenak ini apalagi memeknya”, lanjut mbah Mitro.

Mbah Mitro masih melakukan kegiatannya pada mulut Widya dengan tempo sedikit cepat dari sebelumnya. Mbah Mitro merasakan kehangatan dan rasa lembut yang menyelimuti kontol besarnya di dalam mulut perempuan muda beranak satu tersebut.

Mbah Mitro menyuruh Widya untuk mengarah ke batu sungai di dekatnya tanpa melepaskan kontolnya di dalam mulut Widya. Widya disuruh untuk bersandar dan kepalanya di tempelkan ke batu dan dalam posisi tersebut mbah Mitro mengangkat sebelah kakinya untuk mengangkang supaya ia bisa dengan leluasa menikmati mulut Widya dengan bebas. Widya benar-benar di deepthroat oleh kontol besar milik mbah Mitro.

Di dalam air posisi Widya duduk mengangkang dan hal tersebut digunakan oleh mbah Mitro untuk memainkan memek Widya menggunakan jempol kakinya. Sementara tangan satunya masih bermain di payudara putih Widya yang sangat membuat lelaki bernafsu itu.

Widya terbatuk sambil mengatur nafasnya saat kontol mbah Mitro terlepas dari mulutnya. Tubuh Widya di bopong oleh mbah Martin untuk duduk diatas batu sambil membuka kedua kakinya. Kemudian ia julurkan lidahnya dan memainkan klitoris Widya sampai Widya mengeluarkan desahan.

SLURP. SLURP. SLURP.

Widya menjambak kecil rambut mbah Mitro yang sedang memainkan memeknya menggunakan lidah di bawah sana. Kembali Widya mulai berhasil dikuasai oleh hawa nafsu yang menyerangnya. Ia mulai menikmati kembali perbuatan pria lain selain yang bukan suaminya terhadap tubuhnya. Bahkan Widya mulai ikut menggoyangkan pinggulnya mengikuti jilatan lidah mbah Mitro pada memeknya.

“Aakkkhhhh…mbah…saya mau keluar mbah…sshhhh…”, desah Widya yang akan kalah oleh permainan lidah mbah Mitro.

“AAKKKHHHHH. ”, erang Widya menikmati orgasme pertamanya di alam terbuka bersama pria tua.

Peringkat broker opsi biner:
Opsi biner dan forex
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: