Strategi Dan Rencana Perdagangan Intraday Terbaik, Apa Itu Exit Strategy

Peringkat broker opsi biner:

Apa Itu Exit Strategy?

Exit strategy adalah rencana kontingensi yang dijalankan oleh investor, pedagang, pemodal ventura, atau pemilik bisnis untuk melikuidasi posisi dalam aset keuangan atau membuang aset bisnis berwujud setelah kriteria tertentu yang telah ditentukan untuk terpenuhi atau terlampaui.

Mengutip dari Investopedia (21/5/2020), Exit strategy dapat dilaksanakan untuk tujuan keluar dari investasi yang tidak menghasilkan atau menutup bisnis yang tidak menghasilkan keuntungan.

Dengan begitu, tujuan Exit strategy adalah untuk membatasi kerugian. Exit strategy juga dapat dilaksanakan ketika investasi atau usaha bisnis telah memenuhi tujuan laba. Alasan lainnya bisa berupa alasan hukum, seperti perencanaan warisan, tuntutan hukum pertanggungjawaban. Bisa juga karena pemilik atau investor bisnis pensiun dan ingin menguangkannya.

Exit strategy yang efektif harus direncanakan untuk setiap kemungkinan positif dan negatif terlepas dari jenis investasi, perdagangan, atau usaha bisnis yang dimasukkan. Perencanaan ini harus menjadi bagian integral dari penentuan risiko yang terkait dengan investasi, perdagangan, atau usaha bisnis.

Exit strategy untuk usaha bisnis

Dalam kasus bisnis startup, pebisnis yang baik selalu merencanakan exit strategy yang komprehensif jika operasi bisnis tidak memenuhi tonggak yang telah ditentukan. Jika arus kas turun ke titik di mana operasi bisnis tidak lagi berkelanjutan dan pemasukan modal eksternal tidak lagi layak untuk mempertahankan operasi, maka penghentian operasi yang terencana dan likuidasi semua aset kadang-kadang merupakan pilihan terbaik untuk membatasi kerugian lebih lanjut.

Sebagian besar pemodal ventura biasanya bersikeras bahwa strategi keluar yang direncanakan dengan cermat dimasukkan dalam rencana bisnis sebelum melakukan modal apa pun. Para pebisnis juga dapat memilih untuk keluar jika tawaran yang sangat menguntungkan ditenderkan oleh pihak lain untuk bisnis tersebut.

Exit strategy untuk perdagangan

Ketika memperdagangkan sekuritas, apakah itu untuk investasi jangka panjang atau perdagangan intraday, sangat penting bahwa strategi keluar untuk sisi keuntungan dan kerugian dari suatu perdagangan harus direncanakan dan dilaksanakan dengan tekun. Semua perdagangan keluar harus ditempatkan segera setelah posisi diambil.

Untuk perdagangan yang memenuhi target laba, itu bisa segera dilikuidasi atau trailing stop dapat digunakan dalam upaya untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan. Dalam kondisi apa pun, perdagangan yang menang tidak boleh menjadi perdagangan yang merugi. Untuk kehilangan perdagangan, jumlah kerugian yang dapat diterima harus ditentukan sebelumnya dan stop loss pelindung harus ditempatkan dan dipatuhi secara ketat.

Peringkat broker opsi biner:

Dalam konteks perdagangan, exit strategy sangat penting karena mereka membantu pedagang mengatasi emosi ketika berdagang. Ketika perdagangan mencapai target harganya, banyak pedagang mengalami keserakahan dan ragu untuk keluar demi mendapatkan lebih banyak keuntungan.

Pada akhirnya, ini menyebabkan perdagangan yang menang berubah menjadi pecundang. Ketika kehilangan perdagangan mencapai stop loss mereka, rasa takut merayap masuk dan pedagang ragu untuk keluar dari kehilangan perdagangan, menyebabkan kerugian yang lebih besar.

Cara Merencanakan Exit Strategy Bisnis Kecil yang Sukses

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Febri Ardian Sanjoyo (you can also view the original English article)

Apakah usaha kecil Anda memiliki Exit Strategy?

Anda mungkin berpikir bahwa Anda tidak memerlukannya sekarang – mungkin niat Anda adalah terus menjalankan perusahaan Anda dengan sukses selama bertahun-tahun yang akan datang. Tapi semuanya bisa berubah dengan cepat, baik dalam bisnis atau kehidupan pribadi Anda, dan perlu disiapkan.

Apa yang terjadi jika Anda perlu mengambil langkah mundur dari bisnis Anda untuk alasan kesehatan atau keluarga? Bagaimana jika minat Anda berubah, atau perubahan industri Anda dan bisnis Anda tidak lagi begitu menarik dalam bentuknya saat ini?

Ini adalah masalah yang umum. Lebih dari setengah pemilik usaha kecil berencana untuk meninggalkan bisnis mereka dalam waktu sepuluh tahun, namun tiga perempat dari mereka tidak memiliki rencana, menurut sebuah survei oleh Securian.

Apakah Anda siap untuk merencanakan exit strategy yang sukses untuk bisnis kecil Anda? (Sumber grafis)

Jadi, apakah Anda ingin melanjutkannya dalam waktu dekat atau hanya merencanakan ke depan, tutorial ini akan mengajarkan cara menyusun rencana keluar (exit) untuk bisnis Anda.

Kita akan melihat apa itu exit strategy dan mengapa itu penting. Kami akan menyentuh beberapa kemungkinan perbedaan untuk exit dari bisnis, dan kemudian kami akan melalui langkah-langkah yang terlibat dalam merencanakan exit strategy untuk bisnis kecil Anda.

Pada akhir tutorial, Anda akan mengetahui pentingnya exit strategy bisnis dan siap meletakkannya di tempat.

1. Apa itu (Exit Strategy)?

Pertama-tama, mari kita jelaskan apaitu exit strategy.

Mungkin kedengarannya negatif, tapi sebenarnya tidak. Banyak pemilik usaha kecil sangat fokus pada pertumbuhan dan kesuksesan sehingga mereka tidak ingin memikirkan untuk pergi. Tapi exit strategy tidak berarti bisnis Anda gagal. Ini bisa sangat sukses dan menguntungkan-ini berarti Anda terus bergerak dan membiarkan orang lain bertanggung jawab. Ada banyak alasan mengapa Anda mungkin ingin melakukan itu, dan kita akan membahasnya di bagian berikutnya.

Strategi keluar (exit strategy) hanyalah sebuah rencana untuk apa yang akan terjadi ketika saatnya tiba bahwa Anda ingin meninggalkan bisnis Anda. Ini menjelaskan bentuk transisi yang akan dilakukan, dan ini menjabarkan beberapa detail-lagi, kita akan membahasnya nanti di tutorial.

Ada berbagai jenis exit strategy. Anda mungkin

  • Menjual bisnis Anda ke perusahaan yang lebih besar atau ke salah satu pesaing Anda.
  • Menjual ke perusahaan ekuitas swasta atau investor lainnya.
  • Teruskan ke anggota keluarga atau jual saham Anda dan biarkan salah satu mitra bisnis Anda mengambil alih.
  • Aturlah karyawan atau manajer Anda untuk membeli Anda.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang strategi dan pro dan kontra ini, lihat tutorial saya sebelumnya mengenai exit strategy yang paling efektif untuk bisnis Anda:

2. Mengapa Anda Membutuhkan Exit Strategy?

Anda mungkin membaca tutorial ini karena Anda telah memutuskan untuk membuat strategi keluar (exit strategy)-jika demikian, silakan loncat ke bagian berikutnya untuk mengetahui bagaimana melakukannya. Tapi jika Anda masih belum menjual ide itu, berikut ini adalah sekilas mengapa setiap pemilik usaha kecil harus memiliki strategi keluar.

Ada banyak alasan mengapa Anda ingin keluar dari bisnis Anda di masa depan, namun berikut adalah beberapa hal yang paling umum:

  • Pensiun
  • masalah kesehatan
  • Perubahan kepentingan/minat
  • Tawaran tak terduga
  • Sebuah usaha baru
  • Perlu mengumpulkan uang
  • Ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga atau merawat orang yang dicintai

Hal-hal itu mungkin tampak jauh dari sekarang, tapi keadaan Anda bisa berubah dengan cepat. Bagaimana jika anggota keluarga membutuhkan Anda? Bagaimana jika Anda mendapatkan penawaran menarik untuk bisnis besok? Bagaimana jika ada kesempatan bagus untuk memulai bisnis baru atau mengambil pekerjaan impian?

Jika Anda belum mempersiapkan sebelumnya, kejadian ini bisa sangat banyak. Anda tidak akan tahu apa yang harus dilakukan, pilihan apa saja yang tersedia, berapa banyak bisnis Anda yang benar-benar berharga, masa depan seperti apa yang Anda inginkan untuk itu, dan seterusnya.

Membuat strategi keluar berarti berpikir terlebih dahulu tentang bagaimana Anda ingin segera meninggalkan bisnis. Ini bisa menghilangkan banyak ketidakpastian dan membuat Anda siap menghadapi transisi, apakah itu terjadi dalam dua minggu atau dua puluh tahun.

Jadi sekarang mari kita lihat apa yang terlibat dalam menyusun rencana bersama.

3. Tetapkan Tujuan Anda

Langkah pertama dalam merencanakan strategi keluar adalah perjelas apa tujuan Anda, baik untuk diri Anda dan bisnis Anda.

Semua strategi keluar yang berbeda tersedia memiliki pro dan kontra. Beberapa pilihan memungkinkan Anda mempertahankan saham keuangan atau berbagai tingkat keterlibatan dalam bisnis, baik dalam peran penasihat atau hari-hari. Beberapa memberi perusahaan Anda kesempatan yang lebih baik untuk bertahan dalam bentuk aslinya, sementara yang lain mungkin melihatnya hancur.

Jadi tanyakan pada diri Anda apa yang penting bagi Anda:

  • Apakah Anda ingin tetap terlibat dalam bisnis atau benar-benar mengalami masa istirahat?
  • Apakah Anda ingin mempertahankan kendali atas arah masa depannya, atau apakah Anda ingin memberi pemilik baru kebebasan?
  • Apakah lebih penting bagi Anda untuk memaksimalkan keuntungan finansial Anda atau membiarkan perusahaan berada di tangan yang baik?

Ini adalah pertanyaan besar, jadi cobalah meluangkan waktu untuk memikirkannya-ini bukan sesuatu yang bisa Anda masukkan ke dalam setengah jam aneh di antara pertemuan. Dan keputusan Anda mungkin juga akan mempengaruhi orang lain, jadi Anda mungkin juga ingin berkonsultasi dengan anggota keluarga Anda, mitra bisnis atau staf Anda sebelum mengambil keputusan.

Jika Anda berbicara dengan anggota staf, tentu Anda harus peka tentang bagaimana Anda membingkai masalah ini, sehingga mereka tidak panik tentang keamanan pekerjaan mereka. Tapi jika Anda menghadapinya dengan cara yang benar, bisa jadi ide bagus untuk melibatkan mereka dalam keputusan besar tentang masa depan perusahaan daripada menahan mereka dalam kegelapan.

4. Pilih Opsi Terbaik

Seperti yang kita lihat dalam pendahuluan dan tutorial sebelumnya tentang exit strategy yang efektif, beberapa pilihan utama yang tersedia bagi Anda adalah:

  • Teruskan ke anggota keluarga.
  • Jual ke perusahaan lain (“jual beli”).
  • Mintalah tim manajemen Anda untuk membeli perusahaan (management buyout).
  • Mintalah staf Anda mengumpulkan sumber daya mereka dan membelinya (pembelian karyawan).
  • Jual saham Anda ke mitra bisnis atau investor lainnya.
  • Undang investasi dari perusahaan ekuitas swasta.
  • Tahan IPO.
  • Tutup saja pintu dan jual aset (likuidasi).

Gunakan informasi yang telah Anda susun di bagian sebelumnya untuk memberi tahu pilihan Anda. Misalnya, jika tujuan Anda memaksimalkan keuntungan finansial Anda, menjual ke perusahaan besar kemungkinan akan menjadi strategi yang baik. Tapi itu mungkin bagus melihat perusahaan Anda bergabung ke entitas yang lebih besar dan kehilangan independensinya, jadi jika Anda lebih memilih untuk melihat perusahaan bertahan dalam bentuk aslinya, opsi lain seperti pembelian manajemen mungkin akan berjalan lebih baik.

Semua pilihan memiliki pro dan kontra, jadi bacalah tutorial sebelumnya untuk mengetahui lebih banyak tentang apa itu dan bagaimana menimbangnya.

Jika Anda berencana untuk segera keluar atau sebentar lagi keluar, Anda pasti ingin memilih satu pilihan, namun jika Anda berencana lebih umum untuk masa depan, Anda mungkin ingin memilih beberapa kemungkinan. Misalnya, “Rencana A” Anda mungkin menjalankan bisnis sampai pensiun dan kemudian mengundang pembelian manajemen. Tapi Anda mungkin juga ingin mempertimbangkan opsi “jual beli”, sehingga jika seseorang mengajukan penawaran untuk perusahaan Anda atau rencana Anda akan berubah di masa depan, Anda juga siap menghadapi kemungkinan itu.

5. Buatlah sebuah Rencana

Begitu Anda memutuskan opsi atau opsi untuk dikejar, Anda pasti ingin membuat rencana terperinci.

Bagaimana transisi akan berlangsung? Langkah apa yang akan dilibatkan?

Unsur dari Rencana Keluar yang Solid

Agar memiliki rencana yang efektif, Anda memerlukan rincian tertentu.

Yang pertama adalah valuasi perusahaan. Berapa nilai bisnis Anda? Hal ini sangat penting untuk diketahui jika terjadi penjualan, namun juga relevan dalam situasi lain. Bahkan jika Anda meneruskan bisnis ke anggota keluarga atau rekan bisnis, Anda harus mengetahui nilainya untuk menghitung implikasi pajak, seberapa besar nilai saham Anda, dan sebagainya.

Seorang akuntan dapat membantu Anda dalam hal ini. Atau Anda juga bisa mendapatkan beberapa tips dari tutorial ini:

Maka Anda perlu merencanakan langkah-langkah awal. Inilah yang akan Anda lakukan sebelum transisi terjadi. Bagian penting dari itu adalah untuk mendapatkan akun perusahaan secara berurutan, jika memang belum. Anda mungkin juga ingin menyiapkan bisnis untuk transfer kepemilikan dengan cara lain, seperti:

  • Penyederhanaan proses
  • Menjual bisnis non-inti
  • Mengumpulkan piutang
  • Melunasi hutang
  • Menghapus keterikatan antara keuangan pribadi Anda dan urusan bisnis
  • Menyewa tim ahli untuk menangani exit (lihat di bawah)

Maka Anda harus membuat rencana suksesi. Ini menjabarkan apa yang akan terjadi jika terjadi perubahan kepemilikan. Jika Anda meninggalkan perusahaan, siapa yang akan mengambil alih pekerjaan Anda? melangkah ke detail di sini, dan memperhitungkan semua yang Anda lakukan dalam perusahaan. Demikian pula, jika eksekutif lain akan pergi bersamamu, bagaimana mereka akan diganti? Atau jika Anda berencana untuk tetap terlibat dalam perusahaan, keterlibatan seperti apa yang akan terlihat secara khusus? Bagaimana cara kerjanya?

Idenya di sini adalah merencanakan semaksimal mungkin eksistensi perusahaan setelah Anda keluar. Untuk kiat lebih lanjut tentang proses perencanaan yang efektif, lihat koleksi tutorial perencanaan kami di Envato Tuts +.

Bentuk Tim

Keluar dari bisnis adalah peristiwa besar, dan terutama jika bisnisnya besar atau rumit, prosesnya bisa sangat rumit. Ada implikasi pajak baik untuk Anda maupun bisnis. Jika Anda menjual ke perusahaan lain, Anda mungkin memerlukan bantuan untuk menemukan pembeli, mendapatkan bentuk akun, membantu calon pembeli memeriksa akun tersebut sampai tingkat yang diperlukan, mengatur dokumentasi hukum, memberi tahu pihak yang berwenang, dan seterusnya.

Jadi, Anda mungkin memerlukan jasa akuntan dan minimal pengacara, dan jika Anda mengatur sesuatu seperti pembelian saham pribadi atau penjualan dagang, Anda mungkin akan mendapat keuntungan dari mempekerjakan pialang atau konsultan dengan pengalaman dalam mengatur transaksi semacam itu. .

Jika Anda berencana jauh ke depan, tentu saja Anda tidak perlu mempekerjakan orang-orang itu sekarang juga. Tapi ini membantu untuk melakukan penelitian dan menemukan beberapa kandidat yang mungkin, sehingga Anda tidak perlu memulai dari tahap pertama ketika saatnya tiba bagi Anda untuk menerapkan strategi keluar Anda.

Pertimbangkan Keuangan Pribadi

Memiliki strategi keluar adalah keputusan bisnis, tapi ini juga keputusan pribadi. Ini akan mengantarkan bab baru dalam hidup Anda, entah itu pensiun, bisnis baru, atau sesuatu yang lain. Jadi Anda juga perlu merencanakan keuangan pribadi Anda untuk memastikan Anda siap.

Jika Anda ingin pensiun, apakah Anda sudah cukup diselamatkan? Satu survei menemukan bahwa hampir 70% wiraswasta tidak menabung untuk masa pensiun secara teratur. Jika bisnis Anda sukses, Anda mungkin bisa menggunakan hasil penjualannya untuk mendanai masa pensiun Anda, tapi berbahaya untuk bergantung pada itu-bagaimana jika Anda memiliki beberapa tahun yang buruk atau terkena resesi ekonomi, dan nilai dari Perusahaan Anda merosot atau Anda berjuang untuk menemukan pembeli? Masuk akal untuk memiliki rencana alternatif.

Hal yang sama berlaku jika Anda berencana keluar karena alasan lain. Usaha baru akan membutuhkan uang, karena akan mengambil waktu untuk menghadiri urusan keluarga atau tujuan pribadi. Buat beberapa perkiraan tentang apa yang dibutuhkan, dan mulailah mengalihkan sebagian pendapatan pribadi Anda setiap bulan ke rekening tabungan yang didedikasikan untuk memenuhi tujuan itu.

6. Langkah Kembali

Tidak masalah strategi keluar mana yang Anda pilih, itu berarti keterlibatan Anda kurang untuk Anda atau sama sekali tidak terlibat.

Jadi, agar transisi berhasil, Anda perlu mencari cara agar perusahaan bisa bekerja tanpa Anda. Seringkali ini bisa menjadi masalah bagi usaha kecil, di mana pemiliknya mungkin sudah mulai melakukan semuanya sendiri. Bahkan setelah mereka mempekerjakan karyawan lain, sulit untuk melangkah mundur, dan banyak pengusaha mendapati diri mereka menangani segala hal mulai dari penjualan hingga rekening perusahaan.

Jika Anda berencana untuk menjual bisnis Anda, ini mungkin merupakan bendera merah utama bagi pembeli potensial. Perusahaan mungkin sukses, tapi jika kesuksesannya tergantung pada keterlibatan dan usaha pribadi Anda, apa yang akan terjadi saat Anda pergi? Tidak ada yang mau membeli perusahaan yang nilainya digerakkan oleh satu orang.

Masalah serupa ada dengan strategi keluar lainnya. Jika Anda ingin meneruskan bisnis ke anggota keluarga, Anda mungkin akan melewati piala beracun jika perusahaan tidak memiliki proses di tempat untuk berfungsi secara efektif tanpa Anda. Jika Anda berencana untuk membiarkan manajer atau staf Anda membeli Anda untuk keluar, mereka harus bisa mengelola tanpa Anda.

Jadi jika Anda berencana untuk keluar dari bisnis dalam waktu dekat, Anda harus menilai peran Anda di perusahaan dan melakukan langkah-langkah mendesak untuk dilepaskan jika Anda melakukan terlalu banyak. Latih staf Anda untuk mengambil alih dari Anda, berikan fungsi kunci kepada manajer Anda, dan dokumentasikan proses yang terlibat sehingga siapapun dapat mengambil alih tanpa perlu bertanya apa yang harus dilakukan. Semakin cepat Anda memulai transisi, semakin baik.

Bahkan jika Anda tidak berencana untuk meninggalkan bisnis ini selama bertahun-tahun, mundur selangkah dan memberi tanggung jawab lebih banyak kepada karyawan Anda masih dapat memiliki banyak manfaat. Ini memberi mereka rasa kepemilikan yang lebih, dan ini memungkinkan Anda berfokus pada pekerjaan strategis yang lebih penting daripada terjebak dalam hal-hal kecil sehari-hari.

(Jika Anda tidak memiliki karyawan, Anda masih dapat melihat apakah ada fungsi yang dapat Anda outsource atau otomatisasi. Atau paling tidak, dokumentasikan apa yang Anda lakukan sehingga orang lain dapat dengan mudah menyelesaikannya.)

Untuk informasi lebih lanjut tentang manfaat delegasi dan cara melakukannya, lihat tutorial berikut ini:

Kesimpulan

Selamat! Anda sekarang siap untuk berhasil exit.

Dalam tutorial ini, kita telah melihat apa strategi keluar dan mengapa itu penting. Kemudian kami telah membahas proses menyusun strategi keluar (exit strategy) dari awal sampai akhir.

Seperti halnya proses perencanaan, tentu saja, penting juga untuk meninjau kembali rencana itu secara berkala di masa depan, sehingga Anda dapat mempertimbangkan keadaan yang berubah dan memastikan rencananya masih relevan.

Bagi beberapa pemilik usaha kecil, menyusun strategi keluar mungkin merupakan proses yang menyakitkan-ini mengantisipasi saat Anda tidak lagi berada di kepala perusahaan yang Anda bangun.

Jadi Anda mungkin tergoda untuk menghindarinya atau menunda-nunda. Tapi semoga tutorial ini membuat prosesnya lebih mudah dimengerti dan kurang mengintimidasi dan membantu Anda mengambil langkah selanjutnya untuk benar-benar menyusun rencana. Jika Anda memiliki pertanyaan atau komentar, jangan ragu untuk meninggalkannya di bawah ini!

Peringkat broker opsi biner:
Opsi biner dan forex
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: